[100% Praktis] Cara Menyetel Rpm “Untuk Perlu Diketahui”

Cara Menyetel Rpm – Rpm (Round Per Menit) Merupakan banyaknya jumlah putaran mesin yang setiap menitnya. Yang semakin tinggi nilai Rpm maka makin tinggi pula putaran mesinnya dan sebaliknya. Dalam penyetelan Rpm ini perlu dilakukan untuk memperoleh putaran mesin yang pas, yang optimal, dan tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu rendah.

Cara Menyetel Rpm

[100% Praktis] Cara Menyetel Rpm “Untuk Perlu Diketahui”

Karena dalam hal ini untuk penyetelan Rpm ini juga berkaitan dengan menentukan campuran komposisi bahan bakar antara bensin dengan udara yang tepat, yang sehingga dalam proses pembakaran juga dapat berlangsung maksimal.

Apabila penyetelan Rpm yang terlalu rendah biasanya akan menyebabkan mesin tersebut bersuara lebih halus, tetapi juga dapat menyebabkan mesin menjadi seperti tersendat-sendat atau bahkan sering mati. Sedangkan dalam penyetelan Rpm yang terlalu tinggi, putaran mesin akan lebih mulus, akan tetapi juga berisik dan kurang nyaman. Dalam hal ini masing-masing mesin biasanya memiliki nilai patokan Rpm normal yang berbeda-beda.

Namun sebagai patokan umum, nilai Rpm yang ideal ialah nilainya sedikit besar pada Rpm terendah yang dimana mesin mulai akan mati. Nah berikut ini tahapan dalam cara menyetel Rpm, untuk lebih jelasnya simak uraian dibawah ini.

Cara Menyetel Rpm

Ada beberap yang perlu diperhatikan dalam cara menyetel Rpm diantaranya yaitu:

  • Hal yang pertama terlebih dahulu panaskan motor kurang lebih sekitar 2 menit.
  • Kemudian putar penyetel langsam yang ada di karburator pada sebelah kiri motor sampai putaran mesin menengah atau kira-kira 4.000 Rpm.
  • Selanjutnya menyetel skrup udara yang ada di bagian bawah pada karburator dengan menggunakan alat Obeng (-) kecil.
  • Untuk besarnya setelan angin ialah kurang lebih antara 2 hingga 3 putaran, (dengan putar kekanan mentok putaran 360 derajat dan kemudian kembalikan kekiri sampai 2-3 putaran sampe ke temu putaran mesin yang paling stabil).
  • Lalu kecilkan Rpm dengan cara memutar baut penyetel langsam ke kiri sampai ditemukan 1200-1300 Rpm, dengan melihat jarum penunjuk pada Tachometer.

Kendala Saat Menyetel Langsam

Dalam hal ini ada beberapa kendala saat menyetel langsam diantaranya yaitu:

  • Mesin seperti tersendat-sendat (tidak dapat stabil).
  • Periksa lubang main jet dan slow jet, pastikan tidak tersumbat dan sudah terpasang dengan baik.
  • Ukuran Main jet dan slow jet tidak berubah (sesuai dengan standar) apabila tidak sesuai maka dapat susah langsam, karena campuran bahan bakar tidak tepat.
  • Periksa apakah ada kebocoran udara pada karburator dan intake manifold.
  • Putaran mesin turun terlalu lama (nge-gerung).
  • Periksa kemungkinan baut karburator masih kendor, sehingga ada kebocoran udara.
  • Periksa kedudukan jarum skep dan skep sudah tepat dan tidak macet/seret pada saat balik.
  • Periksa per skep mungkin sudah lemah.
  • Periksa, kemungkinan bahan bakar bercampur dengan air.
  • Pada keknalpot nembak-nembak setelah gas ditarik.
  • Periksa lubang main jet dan pilot jet, pastikan tidak tersumbat dan sudah terpasang dengan baik.
  • Periksa tidak ada kerusakan pada seal (karet) pada setelan angin, dengan membuka dan melepas skrup setelan angin dari karburator.
  • Periksa dan pastikan bahwa skrup setelan angin tidak cacat (ujung yang lancip pada setelan angin tidak patah).

Demikianlah pembahasan mengenai [100% Praktis] Cara Menyetel Rpm “Untuk Perlu Diketahui” semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat berguna dan bermanfaat bagi anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Baca Juga:

[100% Praktis] Cara Menyetel Rpm “Untuk Perlu Diketahui” | admin | 4.5